Manifesto ”Suara Darussalam”

Suara Darussalam, Sebuah Mimpi Assalamu’alaikum Wr. Wb. Hari ini, di sini, dan dari Majalah Suara Darussalam ini, kita akan menga...

Suara Darussalam, Sebuah Mimpi

Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Hari ini, di sini, dan dari Majalah Suara Darussalam ini, kita akan mengawali sebuah rencana besar. Sebuah rencana yang kita harapkan diridhai Allah Swt. Rencana ini adalah sebuah mimpi besar dan jalan panjang. Mimpi dan jalan menuju kebangkitan untuk mengembalikan kejayaan Aceh dalam bingkai Islam. 

Mimpi dan jalan panjang ini, akan menemani jalan panjang para ulama dan orang-orang yang konsisten berjuang di jalan Allah Swt. Mengapa ini jalan panjang? Karena kita tidak pernah bisa memprediksi, akankah kita bisa memetik hasilnya? Bukan untuk itu, bukan sama sekali. Kita berbuat bukan untuk berharap hasilnya. 

Kita melakukan ini karena memang itu tugas kita. Kita melakukan ini agar kelak menjadi pertanggung jawaban kita di sisi Allah ’Azza wa Jalla.

Bukan hal yang sulit bagi Allah Swt untuk mewujudkan mimpi kita dan merealisasikan semua rencana. Dan ketika suatu saat nanti Islam telah kembali memimpin dunia, hanya satu harapan kita, yaitu:

Semoga kita menjadi orang-orang yang berperan ekstra dalam mewujudkan kejayaan Islam yang dengannya kita berharap sebuah perjumpaan yang indah dengan Rabb kita.

Dari Darussalam kita mengawali
Dan dari Darussalam ini, kita akan menyegarkan kembali orientasi, retorika dan tujuan dari proyek kebangkitan itu yang pernah digagas oleh para ulama dan intelektual Aceh yang mulia. 

Dari tangan kita, para pemuda dengan bimbingan orang-orang tua yang penuh kebijaksanaan-kita akan melanjutkan perjuangan tersebut.

Kita yang muda, insya Allah akan menjadikan Majalah Suara Darussalam ini sebagai media perjuangan menuju kebangkitan, dengan bimbingan guru-guru kita dari Darussalam. Di sini, insya Allah kita akan menulis semua mimpi kita. 

Kami menyediakan ruang bagi pembaca. Di rubrik opini, surat pembaca, dan seluruh ruang lainnya.

Dari sini, kita akan memberikan pencerahan kepada ummat agar mereka berbangga dengan keIslamannya, agar mereka menjadikan Alquran dan Hadits sebagai pegangan dalam mengarungi kehidupan akhir zaman yang penuh dengan badai fitnah dan cobaan, agar kita tidak akan pernah sesat selama-lamanya. 

Di Majalah Suara Darussalam ini, dengan dukungan para ulama dan guru-guru kita di Darussalam, kita akan menyampaikan kepada pemerintah dan semua komponen bangsa, ini ajaran Islam. Jadikan ia sebagai pedoman dalam membangun Aceh, karena Aceh hanya akan berjaya jika dibangun dengan Islam.

Ini bukan hanya retorika, para pendahulu kita telah membuktikannya. 

Di Majalah Suara Darussalam ini, kita akan menyampaikan kepada dunia, bahwa Aceh punya mimpi besar mengembalikan kejayaan yang pernah kita raih.
Ingat, Aceh dikenal karena Islamnya, bukan karena Acehnya. Untuk itu, marilah kita konsisten membangun Aceh bersama Islam.. 

Catat wahai pembaca yang mulia, bangsa Aceh,  hari ini kita telah menulis, hari ini kita telah menyuarakan mimpi kita, bahwa Aceh hanya akan bangkit dan berjaya jika dibangun dengan Islam, dengan Alquran dan Hadits. 

Terinspirasi dari Sinar Darussalam
Suara Darussalam, nama ini sejujurnya terinspirasi dari Majalah Sinar Darusalam yang lahir dari Darussalam dan pernah eksis di Aceh hingga di penghujung tahun 2000.

Dan Majalah Suara Darussalam, bukan saja tentang Darussalam sebuah kota di Aceh, tapi juga tentang Aceh Darussalam yang pernah tercatat dalam sejarah keemasan kita sebagai kerajaan Islam terbesar nomor lima di dunia.

Dan Darussalam, adalah juga tentang sebuah negeri impian, ”negeri yang sejahtera” yang dikenal dengan Thaybatun wa Rabbun Ghafur.

Akhirnya, kami sampaikan ucapan terimakasih kepada semua pihak yang telah mendukung lahirnya media ini. Tak mungkin kita sebutkan satu persatu. Yang pasti, Allah Swt pasti mencatat siapa saja yang mendukung dan membantu melahirkan majalah ini. 

Khususnya kepada Baitul Maal yang telah mendanai penerbitan majalah Suara Darussalam edisi cetak ini kami mengucapkan ucapan terimakasih yang tak terhingga. Kelak, semoga semua itu menjadi amal yang akan memberatkan timbangan amal kebaikan kita di Yaumil Mahsyar. Aamiiin ya Rabbal ’alamiin.

Selamat membaca...

Koeta Radja, 23 Ramadhan 1434 H/1 Agustus 2013 M




Related

Suara Redaksi 1153751829290351522

Terkini

Adv

Facebook Kami

10 Paling Populer

Total Tayangan Halaman

Adv

item