Pembentukan Akhlak Anak Melalui “Madrasah” Keluarga

Ilustrasi pendidikan keluarga. (foto: google) Oleh Rahmatullah Yusuf Gogo             Anak merupakan anugerah terbesar dari Allah ...


Ilustrasi pendidikan keluarga. (foto: google)
Oleh Rahmatullah Yusuf Gogo
 
          Anak merupakan anugerah terbesar dari Allah swt yang tiada terhingga nilainya. Mempunyai anak merupakan cita-cita semua keluarga.Anak  yang  dititipkan  oleh  Allah melalui  orang  tua,  wajib  diberikan  kasih  sayang,  pendidikan,  pemeliharaan  dan  tanggung jawab  orang  tua.

Tugas  orang  tua  terhadap  anak  tidak  hanya dalam  hal  memenuhi kebutuhan  jasmani  saja,  melainkan  kebutuhan  rohani  seperti  pembentukan  akhlak  yang  mulia berdasarkan  al-Qur’an  dan  nilai-nilai  agama,  sehingga  akan  menjadi  seorang  anak  yang  tidak menyimpang  dari  ajaran  agama.

          Bila  anak  manusia  tidak  mempunyai  akhlak  yang mulia  maka  rendah  derajatnya  dihadapan  Tuhan,  dan  humanitasnya  dipertanyakan.  Namun  binatang  yang  tidak   mempunyai  akal,  derajatnya  sama  dihadapan  Tuhan,  dan  animalitasnya  tidak  perlu  dipertanyakan.  Inilah  yang  membedakan  manusia  dengan  makhluk  lainnya  dihadapan  Tuhan.  Hal  yang  sangat  urgen  harus  dimiliki  oleh  seorang  anak  agar  sifat  humanitasnya  terlihat  dan  sifat  animalitasnya  tertanam  dalam-dalam. 

Hal ini  yang  menyebabkan  kenapa  akhlak  mulia  perlu  dibentuk  dan  menjadi  kewajiban  orang  tua  terhadap  anaknya,  agar  anak  itu  menjadi  anak yang mengenal Tuhannya,  mengenal  gurunya,  mengenal  saudara-saudaranya  dan  mengenal  orang-orang  disekelilingnya.  Maka  pembinaan  rohani  oleh  orang  tua  seperti  pembentukan  akhlak  mulia  menjadi  sangat  penting  ketimbang  pembinaan  fisik-jasmani. 

          Islam  sangat  menganjurkan  pembentukan  akhlak  terhadap  anak,  agar  menjadi  anak  yang  beradab  dan  disegani  oleh  sesamanya.  Membicarakan  pembinaan  akhlak  terhadap  anak dalam  islam  tentu  tidak  terlepas  dari  al-Qur’an, sunnah  Rasul  dan  nilai-nilai  keagamaan  yang  dikembangkan  oleh  para  ulama.  Karena  ketiga  hal  tersebut  merupakan  pedoman  utama  bagi  kita  umat  Islam.  Tanpa  berpedoman  kepada  tiga  sumber  ini,  sulit  untuk  membentuk  atau  membina  akhlak  yang  mulia  terhadap  anak.

          Berbicara  pendidikan  akhlak  terhadap  anak,  tentu  bisa  melalui  pendidikan  formal dan  non formal.  Lembaga  pendidikan  formal  seperti  Sekolah Dasar (SD), Sekolah  Menengah Bawah (SMP),  sekolah  Menengah  Atas (SMU/SMA)  dan perguruan tinggi, semua pendidikan yang setaraf  dengannya. 
Semua  lembaga  pendidikan  formal  ini  menjadi  wadah  dalam  membentuk  akhlak,  dan  menyalurkan  berbagai  ilmu  sesuai  dengan  mata  pelajaran  dan  tingkatan  umurnya.  Orang  tua  merasa  tidak  menjadi  masalah  bagi  mereka  ketika  anaknya  telah  bisa  mengecap  pendidikan  dilembaga  pendidikan  tersebut,  karena  sudah  ada  yang  mengawasi,  menyalurkan  ilmu, dan  yang lebih  penting  telah  ada  yang  membentuk  akhlak anaknya.  Jadi  tidak  perlu  pusing  kepala  dalam  memikirkan  nasib  akhlak  anaknya.  

Padahal  akhlak  anaknya  bukanlah  sepenuhnya  menjadi  tugas  guru-guru  di lembaga  pendidikan  formal itu.  Hal  yang  kurang  disadari  oleh  orang  tua,  lembaga  pendidikan  keluarga  ini  sebenarnya  “lembaga  pendidikan”  yang  paling  utama  dalam  pembinaan  akhlak  anaknya  dan orang tua  sebagai  gurunya. Namun  sekarang  pendidikan  yang  diterima  oleh  anaknya  disekolah  dianggap  sudah  memadai  oleh  orang  tua,  padahal tidak demikian. 

Kalau  dikalkulasikan  dalam sehari  anak  hanya  menerima  5-6  jam  transfer  ilmu  di  sekolah  formalnya,  tentu  ini terlalu  sedikit  bila  dibandingkan  apa  yang  harus  ia  terima  diluar  6  jam  tersebut.  Dan  mata  pelajaran  ilmu  agama  Islam  hanya  20%  saja dari  keseluruhan  mata  pelajaran  disekolahnya.  Jadi,  dari  jumlah  yang  sedikit  itu  tentu  tidak  memadai  dalam  pembentukan  pribadi  yang  baik  terhadap  anak. 

Maka  sangat  pantas,  mengapa  madrasah  keluarga  manjadi  lebih  penting  dalam  pembentukan  akhlak  anak.  Transfer  ilmu  dari  orang  tua  kepada  anak  tentu  lebih   mudah  disebabkan  faktor  hereditas  (keterunan),  orang  tua  lebih  mudah  memahami  keadaan  si  anak secara psikologis  lalu  memberikan  apa  yang  menjadi  kebutuhan  anaknya  dalam  membina  akhlak  yang  mulia.
          Anak  dilahirkan  dalam  keadaan  suci,  mereka  mempunyai  potensi  untuk  berkembang,  dan  perkembangan  anak  ini  perlu  dibantu  oleh  orang  lain,  tentu  yang  sangat  berpengaruh  dalam  perkembangan  anak  ini  tergantung  pendidikan  yang  berikan  oleh  orang  tuanya. 

Anak  yang  lagi  suci  disuguhkan  pendidikan  yang  baik  pula,  tentu  ia  akan  menjadi  seorang  yang  berakhlak  mulia  dikemudian  hari.  Dalam  perkembangan  kepribadian  anak,  ada tiga aliran  ilmu  jiwa  anak  yang  perlu  diketahui  oleh  orang  tua  si  anak,  seperti  yang  dikutip  oleh  Abdullah  Likur  ketiga  aliran  tersebut adalah: a).Aliran  Nativisme,  aliran  ini  dipelopori  oleh  Arthur  Scopen  Hauer  (1788-1860)  seorang  filsuf  kejiwaan  berkebangsaan  Jerman, ia  berpendapat  bahwa  perkembangan  manusia  berdasarkan  apa  yang  diperoleh  sejak  ia  dilahirkan. 

Jadi  menurut  pendapat  ini  faktor  hereditas  adalah  faktor  mutlak  dalam  perkembangan  pribadi  seorang  anak,  pendidikan  yang  diberikan  oleh  orang  tuanya  tidak  akan  mempengaruhi  pribadi  seorang  anak.  Rangsangan  lingkungan  tidak  akan  mepengaruhi  tingkah  laku  seorang  anak  berdasarkan  keadaan  lingkungan  tersebut. 

Pendidikan  baik  yang  diterima  oleh  anak  tidak  bisa  merubahnya  manjadi  orang  baik,  akan  tetapi  ia  akan  bertindak  sesuai  pembawaan  sejak  lahir,  begitu  juga  sebaliknya. b).  Aliran  Emperisme,  aliran  ini  dipelopori  oleh  John  Locke  (1632-1704),  tokoh  empiris  pertama  yang  mengatakan  bahwa  perkembangan  kepribadian  seorang  anak  tidak  berdasarkan  faktor  bawaan,  melainkan  karena  faktor  lingkungan. 

Jadi  seorang  anak  wataknya  terbentuk sesuai  dengan  keadaan  tempat  tinggalnya.  Menurut  John,  anak  lahir  ke dunia  dalam  keadaan  suci  bagaikan  tabularasa (arti  harfiahnya:  papan  lilin),  seorang  anak  lahir  tidak  membawa  apa-apa  termasuk  sifat  bawaannya.  Jadi  menurut  John  anak  berubah  secara  berlahan-lahan  sesuai  rangsangan  yang  diterima  dari  lingkungan,  apabila  pendidikannya  baik  maka  seorang  anak  akan  menjadi  baik.  Begitu  juga  sebaliknya.  c). 

Aliran  Konvergensi,  aliran  ini  memadukan  aliran  Nativisme  dengan  aliran  Emperisme.  Aliran  ini  delopori  oleh  William  Lois Stern  (1938).  Menurut  aliran  Konvergensi,  harus  ada  interaksi   antara  faktor  bawaan  (hereditas)  dengan  faktor  lingkungan  dalam  pembentukan  kepribadian  anak.  Menurut  aliran  ini  juga,  tidak  ada  perkembangan  secara  wajar  apabila  tidak  diberi  rangsangan  faktor  lingkungan,  begitu  juga  sebaliknya  seorang  anak  tidak  bisa  berkembang  secara  maksimal  apabila  diberi  rangsangan  lingkungan  saja  tanpa  faktor  bawaan  (hereditas).

Terbukti  kedua  faktor  ini  harus  bekerja  secara integral,  artinya  faktor  internal  (potensi  bawaan)  anak  harus  bekerja  dengan  faktor  eksternal  (lingkungan  pendidikan)  dalam  pembinaan  akhlak  anak.
          Dari  ketiga  aliran  tersebut,  aliran  konvergensi  sepertinya  selaras  dan  sesuai  dengan  ajaran  Islam,  hal  ini  termaktub  dalam  al-Qur’an : “Dan  Allah  mengeluarkan  kamu  dari  perut  ibumu  dalam  keadaan  tidak  mengetahui  sesuatupun.  Dan  Dia  memberimu  pendengaran,  penglihatan  dan  hati,  agar  kamu  bersyukur”. (QS. An-Nahl (16): 78). Dengan  demikian  faktor  pembentukan  akhlak  anak  ada  dua, yaitu faktor  hereditas  (bawaan  sejak  lahir),  seperti  pembawaan  jenis,  pembawaan  ras,  pembawaan  jenis  kelamin,  dan  pembawaan  perseorangan.  Dan  faktor  lingkungan,  seperti  lingkungan  rumah,  lingkungan  sekolah,  dan  lingkungan  teman-teman  sebaya.
          Bagi  orang  tua  sangat  pantas  untuk  menganut  aliran  konvergensi  dalam  membentuk  akhlak  anaknya,  memadukan  antara  faktor  hereditas  dan  lingkungan  menjadikan  pertumbuhan  anaknya  menjadi  seorang  anak  yang  berakhlak  mulia.  Tentu  bukan  dengan  cara  spontanitas  dan  instan  dalam  membentuk  akhlak  anak ini,  namun  dibutuhkan  usaha-usaha  dan  pembinaan  yang  baik  dari  orang  tua  anak.
          Melalui  pendidikan  keluarga,  orang  tua  dapat  melakukan  langkah-langkah  berikut  dalam  membentuk  akhlak  anak,  anatara  lain:
a).  Menyediakan  Bacaan  Islami
          Melalui  bacaan  anak  dapat menegtahui  berbagai  hal  dan dapat  bersikap sesuai  bahan bacaannya.  Jadi  sangat  tepat  apabila  orang  tua  menyuguhkan  bahan  bacaan islami  untuk  anak,  agar seorang  anak  tumbuh  dan berkarakter  sesuai  dengan  apa  yang  ia  baca.  Langkah  ini  juga  tidak  merepotkan  orang  tua,  teori  mengenai  akhlak  yang  baik biasanya  diberi  dengan  pola  nasehat,  namun  sangat efektif  diluar  pola  nasehat  juga  membentuk  akhlak  anak  melalui  bacaan,  agar  anak  tidak  larut  dalam  kejenuhan  dengan  pola  nasehat  itu.  Namun  yang  paling  utama  harus  dilakukan  oleh  orang  tua  menumbuhkan  semangat  baca  anak,  lalu  baru  memberi bacaan–bacaan  islam  terhadap  anak, terutama yang  menyangkut  iman, islam dan akhlak.
b).  Mengawasi  Aktifitas  Anak
          Seorang  anak  dapat bertingkah  diluar  kewajaran  karena  keluarga  dan  orang  tua  tidak  rajin  mengawasi  anaknya.  Seorang  anak  suka  dengan  hal-hal  yang melalaikan,  jadi  kalau tidak  dikawal  dan  diperhatikan,  maka ia  akan  leluasa  dalam kelalaian.  Di era  gadget  sekarang  ini  anak  dapat  mengakses  segala  sesuatu  dengan  sangat  mudah,  dengan  handphone  android dan sejenisnya,  seorang  anak dapat  mengakses  apa  yang  ia  mau.  Apalagi  dalam  perangkat  ini  disediakan  Wifi  Hotspot,  dengan  begitu  bisa  mengakses  internet  secara ramai-ramai tanpa harus ke warnet.  Disini  orang  tua  atau  keluarga  harus  mengawasi  dengan  ketat   agar  si  anak  tidak  mengakses  hal-hal  yang  tidak layak  konsumsi.  Kalau  seorang  anak  telah  mengkonsumsi  hal  yang  berbau pornografi,  maka  sikap  dan  akhlak  anak  akan  berubah  drastis.  Karena  pornografi  “racun  akhlak”  yang  mematikan  bagi  anak.
c).  Memberi  Pendidikan  Akhlak  Secara  Langsung
          Bagi  masyarakat  modern  dan  perkotaan,  pendidikan  akhlak  sering  diabaikan  oleh  orang  tua.  Sebagian  dari  mereka  mungkin  beralasan  sibuk  dengan  pekerjaan,  perusahaan, perkantoran,  dan  sebagainya.  Lalu  sebagai  alaternatif,  mereka  menyewa  guru  private  untuk  mendidik  anaknya.  Padahal  ini  langkah  yang  keliru  diambil  oleh  orang  tua.  Coba  bayangkan,  sebagian  orang  tua  pendidikannya  hingga ke  jenjang  lebih  tinggi,  tidak  sedikit  diantara mereka  bergelar  doktor  dan  profesor. 

Lalu  dengan  alasan  sibuk  pekerjaan, lalu  menyewa  guru  private  yang pendidikannya  barangkali  masih  semester  satu,  dua  atau  tiga.  Dengan  begitu  anaknya  dididik  oleh  mereka  yang  masih  minim  ilmu.  Orang  tua  seperti  ini  banyak  kita  jumpa  diperkotaan,  dengan  pendidikan  tinggi  rela  menggadaikan  pendidikan  anaknya  demi  pekerjaan.  Jadi,  jangan  heran  mengapa  di perkotaan  anak-anak  pejabat,  dan akademisi  mengalami  krisis  ilmu  dan  dekadensi  moral.  Disebabkan  transfer  ilmu  secara  lngsung  dari  orang  tua  kepada  anaknya  sangat  berkurang  bahkan sama sekali  tidak  ada.
          Kita  menjadi  tahu,  betapa  pentingnya  pendidikan  keluarga  bagi  anak,  jangan  jadikan  anak  menjadi  “yatim”  lebih  dulu  oleh  kesibukan-kesibukan  dunia  pekerjaan  dan  kepentingan  lainnya.  Tiada  kepentingan  yang  lebih  utama  bagi  orang  tua  selain  kepentingan  mendidik  akhlak  anaknya.  Jadi,  bagi  orang  tua  dan  keluarga  mari   menghidupkan  kembali  “madrasah  keluarga”  yang  telah  lama mati  untuk  membina  dan  mendidik  akhlak  anak.  Karena  itu  kewajiban  paling  tinggi  untuk  mewujudkan  anak  yang  berakhlak  mulia, beriman  dan  bertaqwa.  Semoga  tulisan  ini  menjadi  renungan  bagi  kita semua.

*Penulis adalah Mahasiswa Hukum Ekonomi Syari’ah Fakultas Syari’ah dan Ekonomi Islam UIN A-Raniry, Banda Aceh. Email: rahmatullah.y@gmail.com

Related

PENDIDIKAN 2154214907608210235

Terkini

Adv

Facebook Kami

10 Paling Populer

Total Tayangan Halaman

Adv

item