HUDA dan IKAT Lakukan Shalat Gaib dan Samadiah untuk Syaikh Wahbah Zuhaili

Ust Mursalin Basyah Lc menyampaikan testimoni tentang Syaikh Wahbah Zuhaili Rahimahullah Banda Aceh – Himpunan Ulama Dayah Aceh [HU...

Ust Mursalin Basyah Lc menyampaikan testimoni tentang Syaikh Wahbah Zuhaili Rahimahullah


Banda Aceh – Himpunan Ulama Dayah Aceh [HUDA] dan Ikatan Alumni Timur Tengah [IKAT] menyelenggarakan Shalat Ghaib dan Samadiyah kepada al-'allamah Syaikh Wahbah Zuhaili yang wafat pada Sabtu, 8 Agustus 2015 di Suriah. Shalat gaib dan samadiyah ini dilangsungkan di Dayah Markaz Ishlah al-Aziziyah Luengbata, Banda Aceh dan dihadiri oleh masyarakat Banda Aceh, ratusan santri dan puluhan alumnus Timur Tengah.

Sekjend Himpunan Ulama Dayah Aceh [HUDA], Tgk H. Bulqani Tanjungan, saat memberi sambutan awal menyebut ada ikatan besar antara umat Islam di Aceh dengan Prof Wahbah Zuhaili sebagai ulama besar dunia Islam.

"Kita kehilangan besar dengan meninggalnya Syaikh Wahbah Zuhaili sebagai ulama Ahlusunnah wal Jama’ah. Kehilangan ini adalah cobaan berat melebihi cobaan-cobaan lain yang dirasakan umat Islam dewasa ini, " ujar Tu Bulqaini.


Seusai shalat ghaib dan samadiyah, Ust Mursalin Basyah, Lc dari Ikatan Alumni Timur Tengah [IKAT] berpidato tentang sosok Wahbah Zuhaili panjang lebar.

Ustaz Mursalin menjelaskan, Prof Wahbah Zuhaili adalah ensiklopedi Islam yang berjalan [al-mausuu'i]. Ia memiliki karya mencapai hampir 200 kitab, termasuk yang paling fenomenal yaitu Kitab al-Fiqhul Islam wa Adillatuhu dan Tafsir al-Munir. Menurut Ust Mursalin, Prof Wahbah Zuhaili mengusai hampir setiap cabang keilmuan Islam, baik Ushul Fiqh, Faraidh, Tafsir, Fikh, ilmu kalam, Hadis dan seterusnya.

Selain tentang Wahbah Zuhaili, Ustaz Mursalin juga menyampaikan perihal 'sanad' ilmu yang dipelajari di dayah-dayah di Aceh yang langsung terhubung ke ulama-ulama Al-Azhar hingga seterusnya ke para Sahabat. Penghubung tersebut adalah Syaikh Abuya Mudawali.

"Beliaulah yang membawa pulang sanad ilmu dari Mesir ke Aceh sehingga sampai hari ini ilmu di dayah-dayah masih memiliki sanad, " ujar Ustz Mursalin.

Seperti diketahui, bahwa Abuya Mudawali adalah salah satu ulama Aceh paling fenomenal. Dayah Darussalam Labuhanhaji Aceh Selatan yang didirikannya telah melahirkan banyak ulama Aceh yang kemudian mendirikan dayah-dayah di berbagai wilayah di Aceh. [***/zul]



Related

Dunia 4117197254842888189

Terkini

Adv

Facebook Kami

10 Paling Populer

Total Tayangan Halaman

Adv

item